Keluarga Dibaca 654 kali

Ketahui 6 Perbedaan Pria dan Wanita Agar Sabar Menghadapi Suami

Share info ini yuk ke teman-teman
Menur
Ketahui 6 Perbedaan Pria dan Wanita Agar Sabar Menghadapi Suami

Kata judul buku terkenal, wanita itu berasal dari Venus dan pria berasal dari Mars. Artinya, wanita dan pria itu sangat bertolak belakang. Saat pacaran, Ibu mungkin tidak terlalu memperhatikan hal ini. Perbedaan yang ada bisa dianggap sebagai perbedaan karakter semata. Setelah menikah, muncullah berbagai macam perbedaan dengan suami, mulai dari cara memencet pasta gigi hingga cara menanggapi masalah. Perbedaan ini kadang membuat Ibu gemas dibuatnya karena sudah sering dikomunikasikan tapi tidak kunjung ada perubahan. Mungkin, Ibu tidak tahu bahwa sebenarnya permasalahan tersebut berakar dari perbedaan pria dan wanita.

Ya, pria dan wanita memang berbeda, tidak hanya hardware alias penampakan fisik saja, tapi juga software alias cara berpikir dan berperilaku. Sejumlah penelitian telah menunjukkan perbedaan pria dan wanita beserta bagaimana cara yang tepat untuk bersikap terhadap masing-masing. Tidak hanya terhadap pasangan, Ibu yang memiliki anak perempuan dan laki-laki pasti menyadari bahwa cara memperlakukan keduanya tidak dapat disamakan. Anak perempuan cenderung lebih halus perasannya sementara anak laki-laki lebih cuek.

Dalam konteks rumah tangga, tentu perbedaan pria dan wanita ini harus disikapi dengan bijak. Yang paling pertama harus dilakukan adalah berusaha ikhlas menerima adanya perbedaan tersebut, di mana memang sudah diciptakan demikian. Cara kerja otak dan hormon yang memang berbeda antara pria dan wanita mungkin diciptakan agar dalam berkeluarga keduanya bisa saling mengisi dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Agar suami istri bisa saling menolong, saling berempati, dan saling belajar.

Nah, agar lebih mudah mencapai kondisi tersebut, mari kita mulai dengan melihat satu per satu hal yang menjadi perbedaan pria dan wanita dalam konteks rumah tangga. Tujuannya, bukan semata agar pasangan mau berubah (walau sebenarnya ini keinginan terbesar, sih) namun agar Ibu dapat mencari pendekatan yang sesuai dengan pola pikir suami agar lebih mudah membujuknya untuk lebih memahami perasaan dan sudut pandang Ibu.

Berikut ini adalah perbedaan pria dan wanita yang biasa terjadi dalam rumah tangga (dan menjadi sumber perselisihan):

  1. Rapi vs Berantakan

    Perbedaan pria dan wanita dalam hal menata barang biasanya merupakan sumber perselisihan utama dalam rumah tangga. Awal menikah dulu, istri mana yang tidak takjub dengan suami yang meletakkan handuk basah di kasur? Atau, menanyakan segala benda yang dicarinya, seolah istri mengetahui lokasi setiap benda di rumah (yang mungkin memang begitu). Ibu mungkin masih dapat memaklumi kebiasaan ajaib suami di awal pernikahan karena masih dalam masa honeymoon, love is in the air. Lama kelamaan, Ibu mulai merasa nyaman menunjukkan diri sendiri pada suami dan tidak segan mengingatkan suami untuk menjadi lebih rapi. Setidaknya, mengembalikan barang ke tempatnya atau peduli terhadap barang-barang pribadinya. Mengapa bisa seperti ini?

    Michael Gurian, seorang psikolog di Seattle yang mendalami ilmu tentang perbedaan pria dan wanita dilihat dari kinerja dan struktur otaknya, memiliki penjelasan menarik. Otak wanita ternyata lebih mampu memperhatikan detil sensorik daripada pria karena bagian otak yang mengatur hal ini lebih  besar dibanding pria. Misalnya, jika ada sepatu berserakan di depan pintu, maka wanita merasa hal tersebut berantakan, mengganggu, dan terdorong untuk membereskannya di rak sepatu. Tapi pria tidak melihat hal yang sama. 

    Pria ternyata lebih piawai dalam mendeteksi objek bergerak. Dalam situs National Geographic disebutkan bahwa hal ini berawal pada zaman purba, di mana manusia purba laki-laki berperan dalam berburu binatang. Melihat objek bergerak pada jarak jauh adalah kemampuannya, yang ternyata bertahan hingga era manusia modern. Sebaliknya, wanita dapat melihat objek kecil dalam keadaan statis/diam lebih baik, karena pada zaman itu peran wanita adalah mengolah makanan dengan mencari buah-buahan atau tanaman (termasuk yang berukuran kecil). Menarik, bukan?

  2. Multitasking vs satu per satu

    Jika adegan sepatu berantakan di atas berlanjut dengan omelan, “Ayah kok sepatunya nggak ditaruh rak, sih? Punya anak-anak juga, nih! Anak-anak bisa nyontoh berantakannya Ayah kalo tiap hari nggak dibiasain rapi..!” saat suami sedang asyik menonton bola, jangan harap ia akan menanggapi omelan Ibu apalagi bergegas membereskan sepatu.

    Bukan berarti ia mengabaikan Ibu, hanya saja saat pria sedang fokus ke satu hal, maka sulit baginya memecah konsentrasi ke hal lain dengan perhatian yang sama-sama besar. Ini berbeda dengan wanita yang bisa menelepon sambil membawa masuk belanjaan ke dalam rumah, kemudian meletakkan sepatu di rak sambil memberi kode pada suami bahwa sepatunya berantakan.

    Kemampuan multitasking tersebut dibuktikan oleh penelitian yang dilakukan oleh National Academy of Sciences terhadap 949 pria dan wanita. Hasil penelitian menggunakan MRI menunjukkan bahwa koneksi antara otak kanan dan otak kiri wanita lebih baik, yang membuatnya lebih pintar mengerjakan banyak hal dalam satu waktu (multitasking). Alasannya, jembatan yang menghubungkan otak kanan dan otak kiri wanita (corpus collosum) lebih tebal 30% dibandingkan pria. Wanita pun lebih mudah berpikir dari otak kanan-kiri-kanan dan seterusnya.

    Dengan corpus collosum yang lebih tipis, informasi yang diterima pria cenderung bergerak di satu sisi otak saja. Dampak positifnya, pria memiliki koneksi otak depan dan belakang yang lebih baik (di masing-masing belahan otak) yang membuatnya lebih pintar berkonsentrasi saat mengerjakan satu hal yang rumit, seperti membaca peta atau memasak.

    Dengan perbedaan pria dan wanita tersebut, Ibu sebaiknya menunggu hingga suami selesai mengerjakan suatu hal baru mengajaknya berbicara, ya. Maklumi saja jika terdapat jeda antara pertanyaan Ibu dengan jawaban dari suami, atau jika suami balik bertanya, “Tadi kamu ngomong apa?”

    Untuk pembicaraan yang memang penting, sebaiknya Ibu “membuat janji” dengan suami terlebih dahulu, seperti saran dr. Aisah Dahlan, CHt, pakar parenting yang mendalami kajian otak laki-laki dan perempuan. Katakan, “Yah, nanti malem aku mau ngomong tentang uang sekolah kakak ya, 15 menit aja.” Kalimat seperti ini dapat membuat suami mempersiapkan diri dan pembicaraan berlangsung lebih efektif. 

  3. Cerewet vs irit bicara

    Satu lagi perbedaan pria dan wanita yang mungkin langsung terlihat sebelum pernikahan, yaitu kemampuan berbicara. Wanita, jelas jagonya menjelaskan satu kalimat menjadi satu paragraf. Sebaliknya, pria piawai meringkas satu kejadian dalam satu kalimat. Pernah kan, Bu, cerita panjang lebar di WhatsApp dan suami hanya membalas “oke”?

    Hal tersebut mungkin cocok dengan teori yang disebut di banyak artikel, yaitu bahwa wanita mampu berbicara hingga 20.000 kata sehari, sementara pria hanya 7.000 kata sehari. Teori ini tercantum dalam The Female Brain, buku karangan Louann Brizendine,M.D. tahun 2006. Namun ternyata, pendapat tersebut tidak didapat berdasarkan penelitian yang valid. 

    Peneliti bidang linguistik Deborah James dan psikolog sosial Janice Drakich mengkaji 56 penelitian mengenai kemampuan berbicara pria dan wanita. Hasilnya ternyata sangat berbeda: 34 penelitian menunjukkan pria malah lebih banyak berbicara daripada wanita! Hanya dua penelitian yang menyatakan wanita lah yang lebih aktif berbicara. Sayangnya, “kabar” bahwa wanita bicara 3 kali lebih banyak daripada pria terlanjur tersebar luas, tanpa orang tahu faktanya.

    Apa yang menyebabkan perbedaan hasil penelitian tersebut?

    Status pria dan wanita di mana pembicaraan berlangsung. Semakin tinggi statusnya dalam pembicaraan tersebut, semakin banyak pula jumlah kata yang diucapkan. Pernah menjadi anak baru di kantor baru? Atau mungkin, menjadi tetangga baru yang langsung bergabung di rapat RT? Secerewet apapun karakter bawaan pria atau wanita, pasti situasi tersebut tidak serta merta membuat mereka banyak bicara. Itulah yang dimaksud dalam hasil riset di atas. 

  4. Ngobrol sepulang kerja vs sibuk dengan ponselnya

    Setelah seharian lelah mengurus anak, ingin rasanya mengobrol dengan suami tentang kejadian hari itu. Ibu bekerja pun demikian, tidak sabar untuk bercerita atau mendengar cerita suami tentang hal menarik yang dialami di tempat kerja. Sayangnya, sepulang kerja suami malah sibuk sendiri dengan ponselnya atau menonton TV. Cerita yang mengalir dari mulut Ibu pun hanya ditanggapi sebisanya, jika Ibu beruntung. Terkadang, suami malah tidak dengar apa yang Ibu ceritakan. Kesal, ya?

    Kalau sudah begini, bisa rusak quality time sepulang kerja. Bukan, bukan karena suami tidak perhatian. Namun, hal ini disebabkan oleh perbedaan otak pria dan wanita saat dalam kondisi lelah/beristirahat. Saat beristirahat, otak wanita memiliki lebih banyak bagian aktif daripada otak pria. Inilah mengapa wanita cenderung lebih ingin bercerita setelah mengalami hari yang melelahkan. Keinginan bercerita tersebut muncul sebagai cara otak mengeksplor masalah untuk mencari solusi. Dengan bercerita, wanita memproduksi hormon oksitosin yang membuat mereka rileks dan bebas stres.

    Sementara itu, sedikitnya bagian aktif pada otak pria saat beristirahat menunjukkan bahwa ia ingin memberi waktu pada otaknya untuk menyelesaikan masalah dalam tenang, memutus koneksi dengan dunia luar, agar bisa menentukan apa yang harus dilakukan. Aktivitas di mana ia hanya terlibat secara pasif seperti menonton TV dan membaca koran atau media sosial dapat memperbarui hormon testosteronnya, yang berefek pada pelepasan stres dan menimbulkan rasa rileks.

    Ini juga yang menyebabkan wanita lebih suka menyelesaikan masalah dengan membicarakannya sementara pria lebih suka “memendam” masalahnya.

    Jadi, jangan marah ya jika Ibu sudah menyampaikan pendapat Ibu dengan bahasa yang santun di saat mood suami baik, namun suami seolah tidak ingin terlalu banyak bicara tentang perasaannya. Bersabarlah sampai suami selesai dengan emosinya.

  5. Memperhatikan detil vs fokus pada tujuan

    Perbedaan pria dan wanita ketika akan melakukan traveling biasanya terlihat jelas, khususnya setelah menikah: istri yang akan membuat daftar barang bawaan dan segala macam persiapannya. Suami akan duduk manis di belakang kemudi. Jika sesekali Ibu mencoba bertukar peran dengan suami, apa yang terjadi? Bisa jadi ada barang tertinggal, benda yang tidak terpikir untuk dibawa, penataan barang yang tidak memudahkan pencarian, atau malah Ibu sendiri yang tidak percaya kemampuan suami untuk melakukan persiapan?

    Apapun itu, intinya wanita memang dikaruniai kelebihan berupa kemampuan melihat secara detil, melihat dalam spektrum yang lebih luas. Ibu bisa membawa kantong untuk pakaian kotor saat liburan keluarga, suami mungkin tidak terpikir hal itu. Jangan lantas menganggap suami tidak tanggap ya, Bu. Otaknya dirancang untuk fokus pada tujuan. Misal, tujuannya traveling naik mobil maka ia akan fokus pada mencapai tujuan dengan selamat, kendaraan tidak bermasalah, rute sudah ditentukan, selesai. Suami ingin Ibu percaya padanya tentang perjalanan, sama seperti suami mempercayakan perlengkapan traveling ke Ibu. Jadi, anggap saja hal tersebut adalah sebuah penghargaan.

    Namun, hal ini rentan menjadi gangguan pada saat-saat tertentu. Yang sering terjadi, saat belanja. Ibu pergi ke supermarket untuk membeli popok dan minyak goreng yang sedang promo. Sampai di sana, terdapat beberapa kebutuhan yang stoknya menipis di rumah. Ibu pun membelinya juga. Daripada bolak-balik, begitu pikir Ibu. Efeknya, pengeluaran pun membengkak.

    Bila Ibu meminta suami untuk membelikan popok dan minyak goreng, hampir bisa dijamin ia akan membeli sesuai apa yang Ibu minta karena itulah fokusnya saat mengunjungi supermarket. Jadi, perbedaan pria dan wanita tersebut sama-sama dibutuhkan dalam situasi tertentu, tidak perlu menganggapnya sebagai kekurangan.

  6. Khawatir vs santai

    Sebagai seorang ibu, nampaknya wajar bila kita sering merasa khawatir. Anak belum bisa bicara, khawatir. Suami belum pulang tanpa kabar, khawatir. Belum lagi hal di masa depan seperti takut anak dibully saat remaja (meskipun sekarang masih TK). Sebaliknya, suami terlihat sangat santai dalam menanggapi sesuatu kalau tidak bisa dibilang cuek. 

    Ternyata, ini juga salah satu perbedaan pria dan wanita. Penyebabnya adalah bagian otak bernama anterior cortex yang berfungsi untuk mengolah emosi, menyimpan memori, dan merenung. Sudah bisa ditebak ya, anterior cortex siapa yang lebih besar?

    Ya, anterior cortex wanita. Efeknya, wanita lebih banyak merenung, mengolah berbagai macam emosi dirinya dan mencari tahu emosi orang di sekitarnya, termasuk menjadi cemas akan hasil pengamatannya tersebut. Hal ini juga dipengaruhi oleh kecenderungan otak wanita untuk merasa, sementara pria cenderung melogika.

    Jika pria menganggap tidak ada yang perlu dipermasalahkan dengan suatu hal, maka ia akan santai. Namun, dalam kondisi darurat atau bahaya, pria bisa jauh lebih “tajam” intuisinya dan segera bertindak untuk mengatasi kondisi tersebut.

Kesimpulannya…

Penelitian di atas bukan berarti berlaku untuk semua pria dan wanita, ya. Kalau Ibu ternyata tidak bisa mengerjakan dua hal dalam satu waktu, atau suami Ibu memiliki kemampuan menjelaskan hal secara detil, hal tersebut sangat wajar.  

Lalu, bagaimana agar Ibu bisa menghadapi “keunikan” suami setiap hari (dan sebaliknya)? 

Pertama, ingatlah kebaikan suami. Jika Ibu jengkel dengan kebiasaannya meletakkan barang, ingatlah bahwa ia tidak pernah menolak bermain dengan anak saat Ibu kerepotan, tidak pernah memaksakan kehendaknya, atau selalu mau membelikan camilan sepulang kerja. Ibu sendiri pasti juga sedih kan, jika sudah mencuci, masak, membersihkan rumah, mengurus anak seharian, tapi suami menganggap Ibu menyebalkan karena selalu mempermasalahkan sepatu suami yang berantakan? Jadi, mari sama-sama melihat kebaikan pasangan.

Kedua, terima apa yang tidak bisa kita ubah. Perilaku suami yang disebabkan oleh perbedaan kinerja otak tentu tidak bisa kita ubah. Jadi, berusahalah untuk saling memahami dan saling berempati. Dengan demikian, hati masing-masing akan tergerak untuk selalu membuat pasangannya bahagia.

(Menur / Dok.Freepik)