Kesehatan Dibaca 1,227 kali

Bahaya Kandungan Pembuat Busa di Shampo dan Sabun Bayi

Share info ini yuk ke teman-teman
Atalya

Terakhir diperbaharui 03 Oktober, 2017 03:10

Bahaya Kandungan Pembuat Busa di Shampo dan Sabun Bayi
Sodium lauryl sulphate (SLS) adalah surfaktan dan deterjen sintetis. Surfaktan berarti menghasilkan gelembung. SLS disebut juga anionic surfactant, dalam istilah yang sangat sederhana, mengurangi ketegangan permukaan terhadap air agar bisa membasahi serat dan permukaan lalu membersihkan kotoran dan minyak.
SLS banyak digunakan pada produk perawatan diri seperti sabun, sampo, dan pasta gigi. SLS juga dipakai pada produk industri seperti sabun cuci mobil dan pembersih lantai.  Selain cairan pencuci piring dan deterjen pakaian, SLS juga ada pada kondisioner rambut. SLS jadi cara paling efektif mengangkat minyak dan kotoran dari rambut karena langsung menjebak kotoran berminyak dan lalu menghilangkannya.
SLS ditambahkan ke sabun dan pasta gigi untuk mendapatkan efek pekat dan kemampuannya menciptakan busa. SLS banyak digunakan karena harganya murah dan sangat efektif membersihkan kotoran. Efek busa sabun sebenarnya tidak meningkatkan kemampuan untuk membersihkan, tapi untuk alasan visual.

SLS Di Produk Bayi

Kabar baiknya, SLS jarang digunakan di produk bayi. Produk bayi biasanya menggunakan deterjen yang lebih ringan, yang disebut sodium laureth sulphate (SLES). Kedua nama ini sangat mirip sehingga kadang membingungkan.

Bahaya SLS

Paparan pada SLS dalam jumlah banyak bisa menyebabkan iritasi kulit dan peradangan (dermatitis). Gejala yang timbul bisa berupa kering, kasar, dan kemerahan di kulit. Tapi iritasi kulit akibat paparan SLS paling mungkin terjadi setelah kontak dengan produk yang digunakan untuk tujuan industri. Produk ini biasanya menggunakan SLS tingkat tinggi. Produk perawatan kulit memiliki kandungan SLS yang jauh lebih rendah.
Ada juga beberapa rumor terkait bahaya SLS. Salah satunya mengklaim kalau SLS bisa merusak mata dan memicu kebutaan. Ada juga dugaan SLS menyebabkan kanker. Tapi semua rumor ini tidak berdasar.
SLS tidak menyebabkan kanker atau kerusakan mata. Tapi seperti kebanyakan deterjen, SLS bisa menimbulkan iritasi kulit. Jumlah iritasi yang disebabkan oleh SLS meningkat bila:
  • Semakin lama tertinggal di kulit.
  • Semakin tinggi konsentrasinya di produk.
  • Semakin sering digunakan.
Meski kita tahu kalau tingkat SLS yang tinggi bisa menyebabkan iritasi kulit, persentase kandungan SLS yang sebenarnya sering kali tidak terdaftar pada label produk. Sehingga sulit untuk mengetahui berapa banyak SLS dalam sebuah produk.
Kendati tak ada yang perlu dicemaskan tentang kanker atau masalah mata, kulit bayi yang lembut bisa lebih sensitif terhadap sabun atau deterjen dibanding kulit orang dewasa. SLS memang menyebabkan iritasi, tapi deterjen biasanya tidak tertinggal di kulit untuk waktu lama sebelum dibilas. Ketika digunakan dengan cara yang tepat, produk yang mengandung SLS tidak akan menyebabkan iritasi kulit pada kebanyakan bayi dan anak kecil.

Melindungi Kulit Bayi Dari SLS

Kebanyakan produk bayi tidak mengandung SLS, jadi akan lebih mudah untuk melindungi bayi Anda. Karena kecemasan konsumen terhadap kandungan SLS, semakin banyak produk yang diklaim bebas kandungan SLS. Tapi kalau masih belum yakin, Anda bisa melakukan pencegahan sederhana. Berikut caranya:
  1. Ketika memilih produk mandi untuk si kecil, cari yang khusus dibuat untuk bayi. Produk macam ini biasanya mengandung pembersih dan agen busa yang lebih ringan dan lebih lembut dibanding SLS, seperti SLES atau glukosida, yang berasal dari gula.
  2. Bila menggunakan produk yang mengandung SLS, Anda bisa meminimalisir iritasi dengan memastikan tidak tertinggal di kulit bayi untuk waktu yang lama. Gunakan sabun di akhir mandi dan bilas hingga bersih.
  3. Hindari produk yang mengandung SLS bila anak memiliki eczema atau kulit sensitif. Anda bisa menggunakan emollient soap. Emollient soap dapat diresepkan oleh dokter atau dibeli di apotek. Emollient soap tidak menghasilkan busa, tapi bagus untuk membersihkan kulit bayi. Tapi satu jenis emollient, yakni aqueous cream, mengandung SLS. Produk ini harus dihindari bila bayi memiliki eczema, karena membuat eczema lebih parah, terutama bila tertinggal di kulit untuk waktu lama.
Bila Anda berusaha menghindari produk yang mengandung SLS, periksa komposisi bahan pada label produk untuk beberapa nama lainnya, termasuk:
  • Sodium dodecyl sulphate
  • Lauryl sodium sulphate
  • Sodium n-dodecyl sulphate
  • Lauryl sulphate sodium salt
SLS sebenarnya deterjen surfaktan yang paling lembut. SLS dekat hubungannya dengan SLES, yang lebih ringan dan sering ada pada sampo dan pembersih untuk kulit yang sensitif. Tapi keduanya bisa menyebabkan iritasi.
Bahaya SLS kurang berpotensi ketika produk digunakan untuk waktu singkat dan tidak berkelanjutan, diikuti dengan pembilasan dari permukaan kulit yang menyeluruh. Ini berarti Anda gunakan produk pada kulit, rambut, atau gigi lalu bilas dengan baik.
Deterjen manapun bisa bersifat keras pada kulit dan rambut karena menghilangkan minyak alami dan bisa memperburuk dermatitis. Untuk alasan lain, banyak keluarga memilih menggunakan produk bebas SLS pada kulit bayi.
Selain menyebabkan iritasi kulit, berikut ini beberapa alasan lain untuk  tidak menggunakan produk yang mengandung SLS: ‚Äč
  1. SLS Mencemari air. SLS racun bagi ikan dan binatang air serta memiliki potensi terakumulasi di tubuh ikan. SLS tidak terdeteksi pada alat penyaring air sehingga masuk ke air keran yang Anda minum.
  2. Sebenarnya SLS adalah pestisida dan herbisida yang biasa digunakan untuk membunuh tanaman dan serangga.
  3. SLS memancarkan uap racun ketika dipanaskan. Sodium oksida dan sulfur oksida yang beracun terlepas ketika SLS dipanaskan. Jadi mandi air panas dengan shampo mengandung SLS sangat tidak dianjurkan.
  4. SLS Memiliki bagian yang bersifat korosif, termasuk korosi lemak dan protein pada kulit dan otot.
  5. Pada jangka panjang SLS bisa meresap ke jaringan tubuh. SLS memiliki kemampuan untuk merembes ke mata, otak, hati, dan liver.
  6. SLS menyebabkan iritasi mata. SLS dapat mengganggu pembentukan mata yang semestinya pada anak.
  7. Kontaminasi nitrat dan pelarut lain. Pelarut yang beracun, termasuk nitrat karsinogenik digunakan pada pembuatan SLS, dan tersisa pada produk.
  8. Proses pembuatan SLS sangat berpolusi, menghasilkan kumpulan organik yang mudah menguap dan menyebabkan kanker dan kumpulan sulfur.
  9. SLS membantu bahan kimia lain masuk ke tubuh. SLS memiliki molekul yang sangat kecil dan bisa masuk ke membran sel tubuh. Selanjutnya sel jadi lebih rentan pada bahan kimia beracun yang ada pada SLS.
Anak tumbuh dan berkembang dengan cepat dan tak ada penelitian lengkap tentang efek beberapa bahan kimia pada perkembangan anak. Anak kecil lebih rentan terhadap racun dan polusi dibanding orang dewasa. Bayi perlu waktu berbulan-bulan untuk bisa kembali normal lagi saat mengalami masalah kulit. Jadi orang tua perlu berhati-hati dalam penggunaan produk sabun, sampo, popok, dan pelembab.
Dibanding berat badannya, anak makan lebih banyak, minum lebih banyak, menghirup udara lebih banyak dibanding orang dewasa. Ini menyebabkan mereka memiliki risiko tinggi terpapar bahan kimia dan polusi dari udara, makanan, dan produk perawatan bayi yang digunakan pada kulit. Disinilah pentingnya peran orang tua dalam memilih produk perawatan bayi yang baik. Membaca label produk tetap penting untuk memastikan tidak ada bahan kimia yang bisa merusak kulit si buah hati.
(Ismawati)